TOTOCC News Leipzig telah menyalip Dortmund sebagai penyedia bakat Bayern

Leipzig telah menyalip Dortmund sebagai penyedia bakat Bayern

Catatan editor: Komentator utama ESPN di Bundesliga, Derek Rae, berada di Leipzig minggu ini untuk kembalinya divisi teratas Jerman pada hari Jumat dan memeriksa kemungkinan bahwa sebagian besar penggemar inti klub memiliki sedikit waktu untuk mungkin tetap mewakili pengejar terdekat Bayern dalam jangka panjang.


Januari di Jerman Timur bisa menjadi waktu yang suram dengan cuaca dingin dan suram, menjadi pengingat mengapa Bundesliga secara historis menyukai liburan musim dingin yang panjang mulai dari sebelum Natal hingga tahun kalender baru. Terlepas dari hawa dingin Sachsen yang pahit dan perkiraan yang mengisyaratkan bantuan hujan salju yang liberal, ada optimisme di antara mereka yang telah mengikuti klub baru terbaru di Timur, bahwa RB Leipzig dapat, setidaknya, finis kedua di klasemen. rumah bangsawan seperti yang telah mereka lakukan dua kali sebelumnya dalam sejarah singkat mereka yang terpolarisasi.

Bahwa mereka tidak sesuai dengan selera semua orang penting bagi mereka yang tidak mengikuti sepak bola Jerman untuk mengetahuinya. Beberapa tahun yang lalu, seorang kolega yang berbasis di Inggris bertanya kepada saya tentang RBL dan menyarankan bahwa kenaikan pesat mereka ke divisi harus dilihat sebagai kisah romantis yang luar biasa. Mungkin jika mereka adalah klub Inggris, itu mungkin benar — tidak banyak penggemar di Jerman yang melihatnya sebagai sesuatu yang indah atau romantis.

Red Bull tampak lama dan keras sebelum menetapkan Leipzig sebagai kota yang cocok untuk menggunakan pengaruh mereka, pada dasarnya mengambil alih SSV Markranstadt yang saat itu merupakan tim lapis kelima dan mengubah citra mereka. “RB” dalam “RB Leipzig”, harus disebutkan, singkatan dari Rasenballsport – “olahraga bola rumput”. Di Jerman, klub baru tidak boleh menggunakan nama sponsor atau perusahaan dan dibatasi dalam hal sebutan klub olahraga, jadi seseorang dengan cerdik memikirkan RasenBallsport atau RB. Masih luar biasa berapa banyak di dunia Anglo yang benar-benar berpikir mereka secara resmi disebut “Red Bull Leipzig,” yang merupakan inti dari latihan ini. Departemen pemasaran Leipzig menyukai julukan “Banteng Merah” (Red Bulls) dan mengabaikan branding RasenBallsport mereka.

– Streaming di ESPN+: LaLiga, Bundesliga, lainnya (AS)
– Leipzig vs. Bayern: Jumat, 14:30 ET, streaming langsung di ESPN+ dan ESPN2

Interpretasi awal mereka tentang aturan 50+1 — yang menetapkan bahwa penggemar harus memiliki kendali mayoritas atas sebuah klub — dengan sangat sedikit anggota, dan semua yang terkait dengan perusahaan minuman energi, memungkinkan mereka untuk bertindak di luar aturan dengan klub. norma di Jerman. Pada tahun 2016, RB Leipzig, di bawah pengawasan cerdas Ralf Rangnick di sisi sepak bola, telah naik hingga ke papan atas.

Bertahun-tahun setelah itu, saat mereka bercokol di paruh atas tabel Bundesliga, tokoh-tokoh terkenal dalam permainan Jerman telah menyanyikan pujian mereka. Mantan CEO Bayern Munich Karl-Heinz Rummenigge mengatakan dia melihat mereka sebagai “sebuah pengayaan” (“pengayaan”) untuk liga.

Pengaturan olahraga RB Leipzig di Cottaweg membuat iri sebagian besar klub lain, dan dukungan finansial mereka pasti membantu, tetapi Rangnick adalah pria dengan rencana yang berhasil. Idenya adalah untuk merekrut pemain muda top, memoles mereka, membuat mereka memainkan RBL Gegenpressing (“counter-pressing”) dengan cara dan akhirnya memindahkan mereka dengan biaya transfer yang menguntungkan. Ini adalah teknik yang telah mereka ulangi selama bertahun-tahun.

Mereka dibantu dengan memiliki klub mitra juga di bawah nama RB, khususnya FC Salzburg di Austria.

Sepak bola Jerman pada intinya adalah ekspresi komunitas yang lebih luas, dan kecurigaan tetap ada bahwa RB Leipzig belum membangun ini dengan baik, lebih memilih untuk melompati antrean melalui keuntungan struktural sambil bermain kasar atas apa yang membuat sepak bola bernyanyi di negara yang memiliki rata-rata kehadiran tertinggi. di Eropa.

Ketidaksukaan yang intens terhadap RBL juga tidak akan hilang. Penggemar klub papan atas telah terdengar mengatakan bahwa mereka lebih suka menonton juara rekor Bayern memenangkan gelar untuk tahun ke-11 berturut-turut daripada harus menanggung melihat RB Leipzig melanggar siklus.

Dulu, Borussia Dortmund dituding tak berbuat banyak untuk mencegah pemain topnya pindah langsung ke Bayern. Kebenaran di tahun 2023 adalah siapa pun yang percaya hal itu masih terjadi harus melihat arah perjalanan yang berbeda: dari Leipzig ke Munich.

Ini sebenarnya dimulai dengan Joshua Kimmich pada tahun 2015, tetapi semakin intensif dalam beberapa tahun terakhir. Tidak lama setelah Dayot Upamecano setuju untuk mengikat masa depannya ke Bayern pada 2021, Julian Nagelsmann — yang membuat Leipzig lebih menguasai bola — adalah orang yang diinginkan Rummenigge & Co. sebagai pelatih kepala mereka. Kehadirannya kemudian membantu mengamankan penandatanganan pendukung Leipzig lainnya di Marcel Sabitzer. Sekarang sepertinya hanya masalah waktu sebelum Bayern mengkonfirmasi akuisisi sesama gelandang Austria Sabitzer Konrad Laimer pada musim panas.

Mereka mengatakan peniruan adalah bentuk sanjungan yang tulus, tetapi tidak perlu meniru ketika Anda memiliki sarana untuk pergi dan mendapatkan apa yang Anda inginkan dari saingan utama. Faktanya, Bayern — dengan rekam jejak kesuksesannya — tetap menjadi impian sebagian besar pesepakbola yang berbasis di Jerman.

Jadi bagaimana RBL mengikuti fakta ini? Itulah tugas yang dihadapi Max Eberl, kepala olahraga lama Borussia Monchengladbach, yang kembali bermain di Leipzig setelah absen hampir setahun.

Sebagai permulaan, Leipzig memiliki rekam jejak yang sangat baik dalam hal perencanaan suksesi. Kehilangan Naby Keita, Ibrahima Konate dan Upamecano tidak terlalu merusak RBL. Merupakan nilai tambah ketika Anda dapat tetap unggul dari pintu keluar yang diharapkan, mengidentifikasi dan merekrut orang-orang seperti Josko Gvardiol, Mohamed Simakan, dan Dani Olmo. Kontak dan perhatian Eberl untuk seorang pemain seharusnya hanya meningkatkan aspek sabuk konveyor ini di klub, bahkan jika – seperti yang mungkin terjadi – Bayern terus menyerukan yang terbaik dari yang lain di Bundesliga.

RBL pernah menjadi semifinalis Liga Champions dan Liga Europa, dan Mei lalu mengantongi trofi besar pertama mereka dengan mengatasi pilihan rakyat, SC Freiburg, di final DFB-Pokal.

Mereka beralih dari Gegenpressing ke penguasaan bola dengan Nagelsmann, menjadi lebih banyak Gegenpressing di bawah Jesse Marsch, dan kemudian kembali ke kontrol bola dengan Domenico Tedesco. Sekarang, pelatih Marco Rose telah menemukan formula hybrid yang efektif. Untuk menggunakan ungkapan yang terdengar dalam bahasa Inggris yang sekarang umum dalam bahasa Jerman, “tren adalah teman Anda”. Setelah menarik kembali defisit 3-0 untuk bermain imbang di FC Augsburg pada akhir Oktober, Leipzig dengan cekatan meraih empat kemenangan beruntun melawan Bayer Leverkusen, TSG Hoffenheim, Freiburg dan Werder Bremen, sementara penampilan Liga Champions mereka menunjukkan kemenangan beruntun yang serupa.

Melawan Bayern pada hari Jumat (14:30 ET, streaming langsung di ESPN+ dan ESPN2) namun, Leipzig tahu bahwa mereka harus berenang melawan gelombang sejarah karena hanya pernah mengalahkan klub terkemuka Jerman satu kali, pada Maret 2018. Mengulangi prestasi itu tanpa Christopher Nkunku yang cedera tidak akan mudah, tetapi ada cukup kualitas dalam tim Rose untuk mereka serang. pukulan bagi pengejar secara keseluruhan, terutama melawan tim Bayern yang dicukur untuk beberapa bulan ke depan dari Manuel Neuer.

RB Leipzig sebagian besar akan tetap tidak dicintai oleh mereka yang berkomitmen. Kagumi atau benci mereka, mereka tidak akan keluar dari panggung dalam waktu dekat.

SUMBER / SOURCE

Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts