TOTOCC News Man City dan Erling Haaland kembali ke jalur perburuan gelar

Man City dan Erling Haaland kembali ke jalur perburuan gelar

Manchester City bangkit dari defisit 2-0 di babak pertama melawan Tottenham untuk mengklaim kemenangan 4-2 pada hari Kamis, yang menempatkan sang juara kembali dalam perburuan gelar Liga Premier.

Gol dari Dejan Kulusevski dan Emerson Royal tepat sebelum jeda membuat Spurs unggul 2-0 dan menyebabkan City dicemooh oleh pendukung mereka sendiri.

Tapi kebangkitan babak kedua, dipicu oleh dua gol dalam tiga menit dari Julian Alvarez dan Erling Haaland, menyebabkan tim Pep Guardiola mengambil kendali sebelum Riyad Mahrez merebut permainan dari Spurs dengan dua gol luar biasa.

JUMP TO: Performer terbaik/terburuk | Sorotan & momen penting | Kutipan pasca pertandingan | Statistik kunci | Perlengkapan yang akan datang


Reaksi cepat

1. Man City dan Haaland kembali ke jalurnya setelah blip baru-baru ini

Manchester City mengirim peringatan tegas kepada pemimpin Liga Premier Arsenal bahwa mereka siap berjuang keras untuk gelar dengan bangkit kembali dari dua kekalahan beruntun untuk mengalahkan Spurs. Dan City, yang dikalahkan oleh Manchester United dalam permainan liga dan Southampton di Piala Carabao menjelang pertandingan ini, juga melihat Erling Haaland mengakhiri paceklik gol dalam tiga pertandingan dalam kemenangan 4-2.

Sementara hasil akhir melihat City terpaut lima poin dari Arsenal, pada awalnya tampaknya akan mempermalukan manajer City Pep Guardiola menyusul keputusannya untuk memulai dengan Kevin De Bruyne, Kyle Walker dan Bernardo Silva di bangku cadangan. Tottenham mencetak dua gol tepat sebelum turun minum, dan para penggemar mengungkapkan ketidaksenangan mereka.

– Streaming di ESPN+: LaLiga, Bundesliga & lainnya (AS)
– Baca terus ESPN+: Selamat datang di era gelandang

Tapi City memiliki performa untuk memenangkan pertandingan ketika tertinggal 2-0 di babak pertama, setelah melakukannya melawan Crystal Palace dan Aston Villa tahun lalu, dan City melakukannya lagi untuk mengurangi harapan Tottenham untuk finis di empat besar. sambil menggarisbawahi kualitas luar biasa mereka sendiri. Gol dari Julian Alvarez dan Haaland menyamakan skor sebelum Riyad Mahrez mencetak dua gol untuk mengamankan poin dan mendekatkan City ke Arsenal.

Itu akan menjadi akhir pekan yang hebat dalam perburuan gelar ketika Arsenal menghadapi peringkat ketiga United di Emirates pada Minggu setelah City menjamu Wolves di Etihad pada hari sebelumnya. Jika City mengalahkan Wolves, mereka dapat pindah ke jarak dua poin dari Arsenal sebelum tim Mikel Arteta mengambil lapangan.

2. Spurs dan Kane mendapatkan pemeriksaan realitas yang keras

Saat Riyad Mahrez berlari untuk merayakan golnya yang memberi Manchester City keunggulan 3-2 melawan Spurs, kamera televisi terfokus pada Harry Kane di lingkaran tengah, menggelengkan kepalanya karena frustrasi setelah melihat timnya membuang keunggulan 2-0. tertinggal.

Kane telah memberikan layanan luar biasa kepada Spurs selama bertahun-tahun dan dia hanya membutuhkan dua gol lagi untuk melampaui Jimmy Greaves yang legendaris sebagai pencetak gol terbanyak klub sepanjang masa. Greaves berada di 266, dengan Kane mencatatkan 265 dengan kemenangan dalam kemenangan putaran ketiga Piala FA melawan Portsmouth awal bulan ini.

Tetapi sementara Kane tidak diragukan lagi akan mengklaim rekor itu sebagai miliknya di minggu-minggu mendatang, apa lagi yang bisa ditawarkan Spurs kepadanya dalam hal kesuksesan dan kenangan ketika hari-harinya bermain berakhir?

Gol Mahrez mungkin saja menjadi momen ketika kapten Inggris itu menyadari bahwa Spurs akan selalu menjadi tim yang banyak menjanjikan tetapi jarang memberikan. Pada usia 29, Kane masih harus memenangkan trofi pertamanya sebagai seorang profesional dan itu tidak akan terjadi di Tottenham jika mereka terus bermain seperti yang mereka lakukan di City.

Kane tidak mencetak gol di Etihad, tetapi dia adalah ancaman konstan dan kegigihannya menghasilkan gol Emerson Royal, yang membuat Spurs unggul 2-0 di babak pertama.

Seorang pemain dengan kualitas dan perawakan Kane pantas mendapatkan lebih dari sekadar melihat kerja bagusnya sia-sia dan, dengan kontraknya di Spurs akan berakhir pada Juni 2024, musim panas ini adalah pertigaan jalan bagi sang penyerang.

Terlalu banyak pertandingan seperti ini dan sulit membayangkan bahwa Kane tidak akan mengambil jalan yang membawanya menjauh dari Tottenham dan ke klub yang mengharapkan untuk memenangkan trofi daripada hanya menginginkannya.

3. Penggemar cuaca cerah di Etihad ragu untuk mendukung Man City

Manchester City dicemooh di babak pertama oleh pendukung mereka sendiri. Untuk tim yang telah memenangkan empat dari lima gelar Liga Premier terakhir, reaksi semacam itu menimbulkan rasa berhak di antara para penggemar City.

Tetapi sementara para pemain City jelas tampil di bawah melawan Spurs di babak pertama, para penggemar juga diharapkan untuk memainkan peran mereka dan mereka tidak sering melakukannya di Etihad. Itu membutuhkan gol Julian Alvarez di awal babak kedua untuk menghidupkan penonton, tetapi City akan membutuhkan para penggemar untuk mendukung mereka lebih awal jika mereka ingin memenangkan gelar.

Guardiola mengeluh tentang kurangnya dukungan dari para suporter di masa lalu dan Etihad jelas tidak memiliki kebisingan dan semangat seperti di Anfield, Old Trafford atau St James ‘Park.

Dan ada juga banyak kursi kosong di dalam lapangan yang, mengingat Guardiola telah membangun tim dari semua bintang termasuk Erling Haaland, sungguh luar biasa.

Jarang, jika tidak terpikirkan, untuk tim Enam Besar gagal menjual tanah mereka sendiri untuk pertandingan kandang, tetapi terlebih lagi ketika mereka menang secara teratur seperti City.

Dan pada hari ketika City menduduki puncak Deloitte Money League sebagai klub berpenghasilan tertinggi di dunia, itu membuat kesuksesan finansial mereka semakin luar biasa ketika kursi tidak terisi untuk pertandingan melawan rival Enam Besar.

Mungkin para penggemar City sudah terlalu terbiasa dengan kemenangan yang nyaman dan kehilangan kemampuan untuk melakukan pukulan ketika itu tidak berjalan sesuai keinginan mereka. Tetapi mereka memiliki ingatan yang pendek jika mereka pikir mereka dapat mencemooh tim yang telah memenangkan banyak hal dalam beberapa musim terakhir.


Pelaku terbaik dan terburuk

Terbaik: Riyad Mahrez, Manchester City

Mencetak gol menakjubkan untuk memberi City keunggulan dan kemudian membuat permainan aman dengan gol kedua di menit ke-90. Itu adalah penampilan kelas atas yang serba bisa oleh mantan pemain sayap Leicester. Seorang pemain klasik Pep Guardiola.

Terbaik: Nathan Ake, Manchester City

Pada malam yang buruk bagi pertahanan City, Ake memberikan penampilan yang tenang dan itu bisa menjadi jauh lebih buruk kecuali bagi pemain internasional Belanda itu.

Terbaik: Dejan Kulusevski, Tottenham Hotspur

Pemain sayap Spurs itu tampil buruk dalam kekalahan melawan Arsenal pada akhir pekan, tetapi ia menunjukkan tanda-tanda untuk kembali ke performa terbaiknya di pertandingan ini setelah absen panjang karena cedera musim ini.

Terburuk: Ederson, Manchester City

Terlalu ceroboh untuk gol pertama Tottenham, ketika umpannya yang berisiko ke Rodri menyebabkan skor Kulusevski. Bisa melakukannya lebih baik dengan gol kedua juga.

Terburuk: Rodri, Manchester City

Kalah tekel dengan Harry Kane yang langsung mengarah ke gol kedua Tottenham dan juga beruntung lolos dari kartu kuning karena pelanggaran buruk terhadap Hojbjerg.

Terburuk: Hugo Lloris, Tottenham Hotspur

Kiper Spurs ini sedang mengalami masa-masa yang buruk dan dia akan mengalami mimpi buruk tentang jumlah ruang yang dia tinggalkan di tiang dekat untuk gawang Mahrez.


Sorotan dan momen penting

Anda ingin sorotan dan momen penting? Oh, pertandingan ini punya banyak.

Permainan terus membangun intensitas, dan Tottenham menyerang lebih dulu dengan menerkam back-pass yang buruk, yang dikubur Dejan Kulusevski di menit ke-44.

Beberapa menit kemudian, tepat sebelum peluit turun minum, Tottenham menggandakan keunggulan mereka melalui gol Emerson Royal.

Penggemar Man City jelas tidak senang dengan penampilan tim mereka saat mereka mencemooh saat para pemain kembali ke ruang ganti untuk istirahat paruh waktu.

Tapi kemudian Man City keluar dengan tujuan dan insting membunuh yang tidak mereka miliki di 45 menit pertama – Julian Alvarez membalaskan satu gol di menit ke-51, dan kemudian Erling Haaland melakukan hal yang sama dua menit setelah itu untuk menyamakan skor.

Riyad Mahrez menambahkan gol ketiga untuk Manchester City pada menit ke-63, menyelesaikan comeback yang melibatkan City mencetak tiga gol hanya dalam 12 menit setelah tertinggal 2-0.

Dia tidak berhenti di situ: Mahrez menambahkan satu lagi di menit ke-90 untuk menjadikannya 4-2.


Setelah pertandingan: Apa yang dikatakan manajer dan pemain

Manajer Manchester City Pep Guardiola: “Saya tidak dapat menyangkal betapa bahagianya kami, tetapi kami jauh dari tim kami sebelumnya, bukan dalam hal permainan karena kami bermain cukup baik tetapi ada banyak hal, dalam hal daya saing, dalam hal apa yang harus kami lakukan. . Dalam banyak hal, kami jauh…. ‘Kami bermain karena manajer kami memberi tahu saya cara bermain, saya harus melakukan ini,’ tetapi tidak ada apa-apa dari perut, usus. Hari ini kami beruntung, tetapi jika kami tidak berubah, cepat atau lambat kami akan membuang poin.”

Guardiola tentang apa yang hilang dari para pemain Man City (dan para penggemar): “Semangat, api, hasrat dan untuk menang dari menit pertama — serupa, penonton kami, fans kami. Mereka diam, 45 menit. [Reporter interjects that fans booed at halftime.] Mereka mencemooh karena kami kalah tapi bukan karena kami bermain buruk. Kami bermain bagus — kami memiliki lebih banyak peluang. … Kami lebih baik. Mereka mencemooh karena kami kalah. Mungkin sama seperti tim kami — mungkin kami sangat nyaman memenangkan empat Liga Premier dalam lima tahun, dan itulah mengapa kami, Anda tahu — dan kemudian setelah kami mencetak gol, mereka bereaksi, tapi bukan itu intinya.”

Guardiola tentang bagaimana dia mendapatkan semangat tim kembali: “Itu tugas saya. Pekerjaan saya. Saya ingin penggemar saya kembali. Saya ingin penggemar saya di sini — bukan penggemar tandang saya, penggemar tandang saya adalah yang terbaik. Tapi penggemar saya di sini, untuk mereka yang mendukung setiap sudut dan setiap aksi dan dukungan dia.”

Pemain sayap Manchester City Jack Grealish tentang apa yang dikatakan Guardiola di babak pertama: “Ya, itu jelas bukan ruang ganti terbaik di babak pertama. Itu sunyi untuk beberapa saat di awal, tetapi manajer berbicara kepada kami, memberi kami dorongan, dan saya pikir kami brilian di babak kedua. .”


Statistik utama (disediakan oleh ESPN Stats & Information)

  • Man City sekarang tidak terkalahkan dalam lima pertandingan berturut-turut di mana mereka tertinggal dengan dua gol atau lebih, yang merupakan rekor terbaik dari tim mana pun dalam sejarah Liga Premier. Mereka memiliki tiga kemenangan dan dua hasil imbang.

  • Dengan kemenangan tersebut, Man City kini telah memenangkan tiga pertandingan kandang terakhir Liga Premier di mana mereka tertinggal dengan banyak gol. Dua laga lainnya adalah 4-2 vs Crystal Palace pada 27 Agustus 2022, dan 3-2 vs Aston Villa pada 22 Mei 2022.

  • Manchester City menjadi klub Premier League pertama yang memenangkan banyak pertandingan dengan lebih dari dua gol di mana mereka tertinggal di babak pertama dengan lebih dari dua gol di musim yang sama.

  • City telah mengikat Manchester United (Maret-April 2018) dan Leeds United (November 1997) sebagai satu-satunya tiga tim dalam sejarah Liga Premier yang memenangkan pertandingan Liga Premier berturut-turut di mana mereka tertinggal dengan banyak gol.

  • Memasuki laga ini, Tottenham mencatatkan rekor aktif terlama ketiga dalam menghindari kekalahan dengan memimpin dua pertandingan di Liga Inggris. Satu-satunya tim dengan rekor aktif lebih lama adalah Arsenal (180 pertandingan) dan Chelsea (348 pertandingan, kekalahan terakhir pada 23 Oktober 1999).

  • Erling Haaland menghentikan kekeringan tiga pertandingan tanpa gol tertinggi musim ini di semua kompetisi. Dia sekarang memiliki 22 gol di Liga Premier musim ini, 12 gol dari rekor liga 34.

  • Dejan Kulusevski belum mencetak gol untuk Tottenham sejak pertandingan pembukaan Premier League musim ini melawan Southampton. Kulusevski telah mencetak gol di kedua penampilannya vs Man City, yang lainnya datang pada Februari 2022.


Berikutnya

Manchester City: The Citizens memiliki perubahan haluan yang cepat tetapi harus tetap di rumah saat mereka menjamu Wolves pada hari Minggu, 22 Januari pukul 9 pagi ET. Kemudian, mereka mengalihkan fokus ke Piala FA saat menjamu Arsenal pada Jumat, 27 Januari (tonton langsung di ESPN+ pukul 3 sore ET).

Tottenham Hotspur: Spurs bertandang ke Fulham untuk aksi Liga Premier lainnya pada Senin, 23 Januari pukul 3 sore ET. Kemudian, mereka berada di jalan lagi untuk Piala FA, di mana mereka akan menghadapi Preston North End pada Sabtu, 28 Januari (tonton langsung di ESPN+ pukul 1 siang ET).



SUMBER / SOURCE

Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts